Pemkab OKU Timur Ingin Tiru Keberhasilan Batam dalam Pengembangan Kawasan Industri

0
Bupati Lanosin Hamzah OKU Timur menerima Souvenir dari Wali Kota yang juga Kepala BP Batam, Muhammad Rudi, Kamis (20/10/2022).

BATAM, Fokuskepri.com – Kota Batam kembali menjadi salah satu daerah percontohan bagi daerah lainnya di Indonesia. Kali ini adalah Kabupaten Ogan Kemering Ulu (OKU) Timur, Provinsi Sumatera Selatan.

Kabupaten OKU Timur ingin mencotoh keberhasilan Kota Batam dalam membangun infrastruktur dan mengembangkan kawasan industri. Saat ini Kota Batam memang dikenal sebagai daerah tujuan investor.

Kunjungan kerja Pemkab OKU Timur tersebut dipimpin langsung oleh Bupati Lanosin Hamzah dan juga diterima langsung ole Wali Kota yang juga Kepala BP Batam, Muhammad Rudi.

Baca Juga: Pengurus MKI Wilayah Kepri Resmi Terbentuk, Uuf Brajawidagda, Ph.D Terpilih Sebagai Ketua

Dalam sambutannya, Rudi menyambut baik atas kunjungan rombangan Pemkab OKU Timur, Sumatera Selatan. Pihaknya juga memaparkan bagaimana Kota Batam selama ini dibangun dan apa saja yang akan dilakukan ke depan.

“Kota Batam memang sedikit berbeda dengan daerah lainnya, karena di sini direncanakan dulu baru masyarakatnya datang,” kata Rudi, Kamis (20/10/2022).

Namun dalam proses pengembangannya tentu juga memiliki banyak tantangan, karena itu sejak menjabat sebagai Wali Kota Batam dan Kepala BP Batam, Rudi bertekad ngin mengembalikan rencana pembangunan yang sudah disiapkan sejak awal.

Baca Juga: Promosikan Batam, BP Batam Ikut Trade Expo Indonesia ke-37

Rudi mengatakan Batam saat ini memiliki banyak kawasan industri, untuk terus mendukung itu pihaknya saat ini fokus dalam pembangunan infrastruktur. Mulai dari pengembangan jalan, bandara, rumah sakit dan juga pelabuhan.

“Pelabuhan ini sangat penting untuk mempercepat proses bongkar muat barang,” kata Rudi.

Begitu juga peningkatan atau pelebaran jalan-jalan utama, hal itu juga terus dilakkan Pemko Batam dan BP Batam. Tidak hanya untuk mengurai kemacetan tapi juga bagaimana arus barang dari pelabuhan ke kawasan industri dapat dengan cepat.

Baca Juga: CMSE 2022 Torehkan Pencapaian Baru dan Menumbuhkan Optimisme bagi Pelaku Pasar Modal Menuju Ekonomi Kuat Berkelanjutan

Selain kawasan industri, Rudi mengatakan saat ini pihaknya juga fokus dalam pengembangan sektor pariwisata. Tidak hanya destinasinya yang terus ditambah dan ditingkatkan tapi juga infrastrukturnya.

“Karena itu hari ini kita juga kembangkan dan revitalisasi bandara. Kami kerjasamakan dengan investor Incheon dari Korea Selatan dan konsorsiumnya,” kata Rudi.

Dalam kesempatan itu, Rudi juga tidak ragu berbagi tips dalam menyusun dan merealisasikan perencanaan pembangunan Kota Batam. Dimana tahun 2029, Batam ditargetkan dapat menjadi kota yang terbaik di Indonesia.

Baca Juga: Kepala BP Batam Jamu Menteri Perdagangan dan Industri Singapura

“Jabatan saya memang habis tahun 2024, tapi pengganti saya nanti tidak akan bisa lari dari apa yang sudah direncanakan saat ini,” ujarnya.

Sementara itu, Bupati OKU Timur Lanosin Hamzah mengatakan Batam merupakan salah satu daerah di Indonesia yang berhasil dalam mengembangkan kawasan iindustri. Karena itu pihaknya ingin mengadopsi dan diterapkan di OKU Timur.

Saat ini menurutnya OKU Timur juga memiliki RDTR yang peruntukanya untuk pengembangan kawasan industri. Di samping juga sebagian wilayahnya merupakan sebagai lumbung pangan nasional.

“Tujuan kami datang ke Batam tidak lain adalah ingin belajar dan mohon bimbingan Pak Wali (Muhammad Rudi) bagaimana mengembangkan kawasan industri,” kata Lanosin.

Dalam kesempatan itu, Lanosin juga menyampaikan apresiasi dan terimakasih karena telah diterima dengan baik di Kota Batam. Tidak lupa juga mengucapkan selamat ulang tahun untuk Wali Kota Batam.

“Selamat ulang tahun Pak Wal Kota, mudah-mudahan terus diberikan kesehatan, kelancaran dalam membangun Kota Batam,” katanya.***

Berita sebelumyaPengurus MKI Wilayah Kepri Resmi Terbentuk, Uuf Brajawidagda, Ph.D Terpilih Sebagai Ketua
Berita berikutnyaResmikan Pembukaan Hotel Santika Batam, Rudi: Semoga Dapat Menjadi Pilihan Menginap Wisatawan

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here